Gunakan Media Sosial untuk Meningkatkan Penjualan Anda

Gunakan Media Sosial untuk Meningkatkan Penjualan Anda

Gunakan Media Sosial untuk Meningkatkan Penjualan Anda

Sebagai pemilik usaha kecil, ada banyak cara untuk mempromosikan produk atau merek Anda. Salah satu cara ini dapat anda lakukan dengan gratis dan dapat menjangkau media sosial dengan luas. Sayangnya, banyak wirausahawan yang saya ajak bicara baru-baru ini merasa bahwa efeknya tidak sepadan dengan usaha yang mereka lakukan. Banyak pengusaha kecil yang tidak gunakan media sosial dalam mempromsikan bisnisnya. Kami meninjau situs web fotografer atau situs agen TI dan kami melihat hanya sedikit orang yang meluangkan waktu berselancar di sosial media.

Sulit untuk menentukan ROI dari kampanye media sosial. Alat yang membantu dalam penentuan itu tidak gratis. Maka dari itu pemilik usaha kecil yang tidak yakin tentang ROI sama sekali, tidak akan melakukan investasi tersebut. Tentu saja ROI sangat tergantung pada sejumlah faktor. Bagaimana Anda meyakinkan pelanggan untuk membeli dalam tweet, misalnya? Komentar Nigel pada posting saya sebelumnya tentang media sosial membuat saya berpikir:

Saya juga suka media sosial, tetapi bagaimana Anda menargetkan segmen “siap membeli” bagi orang yang “Menjelajah”.

Anda tidak membeli palu untuk memasukkan paku di sepotong kayu, tetapi untuk membangun bangku. Menambah pengunjung menggunakan media sosial, seperti yang saya sebutkan di posting sebelumnya ini, adalah media untuk mencapai tujuan. Tujuan akhir dari semua upaya media sosial Anda tentu saja adalah untuk menjual barang dan menghasilkan uang. Hal itu bahkan bisa menjadi langkah pertama dalam proses multistep: dapatkan lebih banyak langganan buletin melalui Twitter untuk menjual eBuku Anda, misalnya.

Sekarang bagaimana cara Anda dapat membuat pengunjung media sosial itu untuk membeli produk atau layanan Anda? Ada banyak yang bisa ditemukan pada target. Namun saya telah menyimpulkan beberapa wawasan yaitu:

Penjualan Media Sosial yang Jelas

Perusahaan besar dengan pengunjung dari media sosial yang besar  memposting cara mereka mendapatkan uang. Sekarang kami memiliki produk baru ini, beli. Ini akan membuat hidup Anda lebih mudah, beli saja. Jika Anda sudah memiliki produk ini dari kami, Anda akan menginginkan produk ini.

Ini adalah penyebab secara langsung, yang bekerja karena banyaknya pengunjung. Jika Anda memberi tahu 1.000 orang untuk membeli sesuatu, Anda akan mendapatkan penjualan. Itu tampak jelas. Itu pasti akan memicu setidaknya satu orang.

Dari berbagai kasus, usaha media sosial mengarah pada kemenangan dalam waktu jangka panjang, seperti seseorang yang ingat bahwa Anda menjual kaos Lego dan menemukan Anda kembali di timeline Facebook-nya.

Jelas merek besar dengan banyak follower dapat menjadi entitas sosial mereka sendiri; usaha kecil hampir tidak pernah mampu. Beberapa hari yang lalu saya berbicara dengan pemilik bisnis lokal tentang media sosial (Twitter). Saya bertanya kepadanya, apakah profil pribadinya memiliki lebih banyak pengunjung daripada profil bisnisnya.  Ternyata benar. Dalam sebagian besar kasus bisnis kecil, media sosial bukan bisnis, tetapi selalu orang di belakangnya.

Bisnis Kecil

Di mana Anda harus mulai, bukan? Saya pikir usaha media sosial harus dirancang di sekitar situs web Anda, jujur ​​saja. Jika Anda menganggap media sosial sebagai peluang serius, Anda harus membuatnya bekerja dengan situs web Anda, bukan di sebelahnya. Jika Anda memiliki ide yang bagus untuk mempromosikan produk di media sosial, Twitter membatasi pesan Anda hingga 140 karakter. Laman landas yang dioptimalkan di situs web Anda tidak memiliki batasan ini. Jika halaman arahan hanya untuk promosi di Twitter, Anda juga bisa mengukur efek promosi Twitter tanpa menandai promosi Twitter Anda di Google Analytics (atau mengetahui apa yang menandai URL secara umum).

Kalau dipikir-pikir, media sosial lebih mengarah ke penjualan, bukan upaya penjualan itu sendiri dalam kebanyakan kasus bisnis kecil. Walaupun saya tidak punya studi kasus untuk membuktikannya, tetapi sepertinya hal tersebut masuk akal. Tentu, Anda dapat mengatur aplikasi toko di halaman Facebook Anda, tetapi itu akan sama dengan situs web yang besar. Anda menurunkan penghalang karena pengunjung dapat menjadi pelanggan tanpa meninggalkan situs jejaring sosial.

Selain Facebook, gunakan media sosial lain untuk mengejar penjualan langsung yang lagi tren ini. Pinterest memperkenalkan pin yang dapat dibeli: ketika Anda melihat Pin dengan harga biru, itu artinya Anda bisa membelinya. Twitter menambahkan kemungkinan untuk menambahkan tombol “Beli sekarang” pada tahun 2015, dan bahkan Instagram membuat platform mereka mudah dijual dari iklan.

Pertanyaannya tetap bagaimana pemilik usaha kecil dapat menggunakan media sosial untuk keuntungan langsung atau untuk masa depan.

Baca juga : Persiapkan Hal ini Sebelum Memposting Blog Anda

Gunakan Sosial Media dengan Memimpin Mereka ke Penjualan

Media sosial ramai digunakan oleh perusahaan dan orang-orang. Media sosial adalah tempat perbincangan dari orang yang satu ke orang yang lain. Orang hanya suka menelusuri hal-hal yang mungkin mereka sukai. Sebuah studi kasus menyatakan bahwa “56% pembeli tidak siap untuk membeli tetapi ingin menyimpan pilihan mereka untuk nanti”, di keranjang belanja mereka. Saya pikir aman untuk mengatakan bahwa perilaku ini tidak berubah. Jadi apa yang harus kita gunakan untuk media sosial dalam hal ini, adalah memperkenalkan produk itu kepada pelanggan.

Penjualan tampak kurang ad hoc saat itu merupakan produk baru bagi pelanggan. Ketika ada semacam pengenalan produk Anda, orang mungkin mulai menginginkan produk Anda secara tidak sadar. Ini akan menjadi semakin populer, dan penjualan akhirnya akan menjadi kenyataan. Meskipun mungkin tampak ad hoc kepada pembeli pada saat itu. Ini mungkin efek jangka panjang dari upaya media sosial Anda.

Di sini, fokus utama kami adalah SEO / UX, analytics, dan WordPress. Sebagian besar tweet dari tim kami adalah tentang hal-hal itu. Menciptakan halaman dinding seperti itu akan memberikan Anda follower sosial yang sudah tertarik pada (salah satu) produk Anda.

Sangat menyenangkan untuk hanya berkicau tentang mobil-mobil cantik ketika Anda menjual roti, tetapi tweet itu tidak akan menghasilkan uang bagi Anda. Menge-tweet tentang roti paleo baru yang Anda jual online mulai hari ini bisa membuat Anda (langsung) menjual.

Kesimpulan

Penjualan langsung melalui media sosial menjadi lebih penting, dan bisa menjadi peluang bagi usaha kecil. Setelah membaca sejumlah artikel tentang itu, kesimpulan saya adalah:

  • Saya menantikan untuk membaca tentang produk-produk baru di Twitter dan tantang ‘Beli’.
  • Dengan semakin banyak media sosial yang menyediakan tombol “beli”, saya ingin tahu apa efeknya pada media sosial sebagai media penjualan yang tepat.
  • Perasaan saya mengatakan kepada saya terlalu sedikit usaha kecil yang menyadari aplikasi toko untuk
  • Facebook, dan aplikasi lainnya. Kelola itu, terutama ketika Anda memiliki follower lokal di Facebook.

Upaya penjualan di media sosial saat ini harus memberi pengaruh penjualan khusus niche pada halaman arahan Anda yang dioptimalkan. Kami juga menulis posting tentang Halaman Arahan ini: pastikan untuk memeriksanya dan menyelaraskan halaman arahan itu dengan usaha di media sosial Anda!

One Response

  1. […] Baca juga : Gunakan Media Sosial untuk Meningkatkan Penjualan Anda […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp chat